Loading...

Senin, 05 Januari 2015

ARTIKEL PENELITIAN


Kode/Bidang Ilmu : Kesehatan


ARTIKEL PENELITIAN







BEBERAPA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PELAKSANAAN PROSEDUR PENCEGAHAN INFEKSI PADA PERTOLONGAN PERSALINAN NORMAL DI KABUPATEN PATI
TAHUN 2012

(Studi Pada Bidan Desa Pasca Pelatihan APN)









Oleh :

ULIN NAFIAH, S.ST., M.Kes.        NIDN. 0620078201











AKADEMI KEBIDANAN DUTA DHARMA PATI
2012



Beberapa Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
(Studi pada Bidan Desa Pasca Pelatihan APN)

Factors Related to the Implementation of Infection Prevention Procedures on Normal Delivery Cares in Pati District 2012
(Study on Normal Delivery Care Trained Midwives)

Ulin Nafiah1, Puji Hastuti2
1) Akademi Kebidanan Duta Dharma Pati
Jl. Raya Pati – Kudus Km.6 PATI Jawa Tengah
Karaban 06/IV Jalan Raya  Pati – Kayen Km.10 Gabus Pati Jawa Tengah
No. Telp. 081-391-767-316, li2n_nafiah11@yahoo.co.id
2) Akademi Kebidanan Duta Dharma Pati


ABSTRAK

AKI di Kabupaten Pati tahun 2011 meningkat lagi menjadi 24 kasus (116.17/100.000 KH) dengan penyebab langsung kematian ibu masih saja didominasi oleh perdarahan 3 kasus (12.5%), infeksi 2 kasus (8.33%), hipertensi 8 kasus (33.33%), eklamsi 1 kasus. Tujuan penelitian adalah untuk menganalisis beberapa faktor yang mempengaruhi pelaksanaan tindakan pencegahan infeksi  pada pertolongan persalinan oleh bidan desa pasca pelatihan asuhan persalinan normal di Kabupaten Pati.
Jenis penelitian observasional dengan pendekatan cross sectional. Populasi adalah seluruh bidan desa pasca pelatihan APN. Jumlah sempel 69 bidan desa pasca pelatihan APN dipilih secara purposive dengan kriteria inklusi. Pengumpulan data dengan kuesioner terstruktur dan observasi langsung. Data dianalisis secara kuantitatif dengan uji korelasi Chi-square dengan metode Yate Correction dan regresi logistik linear.
Responden mempunyai pengetahuan baik (76,2%), responden mempunyai sikap baik (75,0%), responden mempunyai motivasi baik (71,4%), responden mempunyai persepsi terhadap supervisi baik (69,8%), responden mempunyai peralatan lengkap (70,8%), responden melaksanakan prosedur pencegahan infeksi dalam kategori baik (59,4%). Faktor yang mempengaruhi pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi adalah pengetahuan (ρ = 0,001), sikap (ρ = 0,0001), motivasi (ρ = 0.004), supervisi (ρ = 0,046), peralatan (ρ = 0,008).
Semua variabel (pengetahuan, sikap, motivasi, supervisi, dan peralatan) berpengaruh terhadap pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi karena nilai signifikan dibawah 0.05  (p-value ≤ 0.05) namun variabel yang paling berpengaruh adalah sikap (p-value = 0.000, Exp(B) =9.6000) dan pengetahuan (p-value = 0.001, Exp(B) = 6.400).
Kepada Dinas Kesehatan dan organisasi IBI Kabupaten Pati untuk memberikan pembinaan agar lebih meningkatkan ketrampilan dan pengetahuan bidan desa yang terkait dengan tugas dan fungsi bidan lewat pelatihan-pelatihan, supervisi yang positif terutama tentang prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan..

Kata Kunci : Pelaksanaan prosedur PI, APN, Bidan Desa pasca pelatihan APN




Pendahulan
Hasil survei kesehatan rumah tangga (SKRT) tahun 2010 didapat Angka Kematian Ibu sebesar 226 per 100.000 kelahiran hidup sedangkan  angka kematian ibu pada tahun 2011 mencapai 307 per 100.000 kelahiran hidup. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan target MDGs yaitu 102 per 100.000 kelahiran hidup.1
Di Jawa Tengah tahun 2010 angka kematian ibu (AKI) mencapai 128,96 per 100.000 kelahiran, angka ini lebih rendah kalau dibandingkan dengan hasil dari SKRT. Target Jawa Tengah tahun 2015 yaitu 60 per 100.000 kelahiran hidup. Penyebab utama kematian ibu di Indonesia maupun di Jawa Tengah adalah perdarahan, infeksi, eklamsi, partus lama, dan komplikasi abortus. Untuk menurunkan mortalitas dan morbiditas di Jawa Tengah, pemerintah telah membuat kebijakan menempatkan bidan diseluruh desa dan mengadakan pelatihan-pelatihan bagi bidan salah satunya pelatihan APN dengan harapan semua persalinan ditolong oleh bidan atau tenaga kesehatan yang terampil. Perdarahan dan infeksi adalah penyebab utama kesakitan dan kematian ibu. 2
Berdasarkan survei pendahuluan yang dilakukan peneliti pada bulan Januari 2012 data yang didapat dari Sub. Bidang Binkesmas Dinas Kesehatan di Kabupaten Pati tahun 2011 terdapat 570 orang bidan diantaranya adalah bidan puskesmas (136 bidan), bidan desa (434). Dari 434 bidan desa yang sudah ikut pelatihan APN  sebanyak 239 orang bidan.
Data AKI di Kabupaten Pati tahun 2009 terdapat angka  kematian ibu maternal sebanyak 12 kasus (59.81/100.000 KH) yang disebabkan karena perdarahan 3 kasus (25%), infeksi 1 kasus (8.3%), hipertensi 2 kasus (16.7%), eklamsi 3 kasus (25%), dan penyebab lainnya 3 kasus (25%). Pada tahun 2010 angka kematian ibu meningkat menjadi 21 kasus (101.25/100.000 KH) disebabkan karena perdarahan 4 kasus (19.1%), eklamsi 8 kasus (38.1%) dan penyebab lainnya 9 kasus (24,85%) sedangkan pada tahun 2011 meningkat lagi menjadi 24 kasus (116.17/100.000 KH) dengan penyebab langsung kematian ibu masih saja didominasi oleh perdarahan 3 kasus (12.5%), infeksi 2 kasus (8.33%), hipertensi 8 kasus (33.33%), eklamsi 1 kasus (4.16%), abortus 2 kasus (8.33%) dan penyebab lainnya 9 kasus (37.5%) di bawah angka nasional 227/100.000 KH, dan angka Provinsi Jawa Tengah 104,97/100.000 KH. Dari tahun 2009 sampai dengan tahun 2011 jumlah kematian ibu belum dapat diturunkan, namun pada sisi lainnya terjadi pergeseran penyebab kematian.
Salah satu bentuk pelayanan utama yang di berikan bidan adalah Asuhan Persalinan Normal (APN). APN merupakan upaya yang dilakukan bidan dalam pertolongan persalinan secara sehat dan normal yang dilakukan dengan menggunakan peralatan yang steril, serta penatalaksanaan komplikasi.4
Dari studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada bulan Januari tahun 2012, dengan cara wawancara dan observasi kepada 12 orang bidan desa pasca pelatihan APN dari beberapa wilayah dan di dapatkan hasil bahwa bidan pasca pelatihan APN yang patuh terhadap prosedur pencegahan infeksi hanya 6 bidan alasannya bahwa untuk melidungi diri dari resiko penularan penyakit, melindungi dan menyelamatkan ibu dan bayi yang baru lahir. Sedangkan dari 6 bidan yang tidak patuh diketahui bahwa bidan tidak melaksanakan prosedur pencegahan infeksi karena alasan kurangnya peralatan sterilisasi (1 Bidan), tidak mencuci tangan karena sudah pakai sarung tangan (1 bidan), tidak memakai masker dan kaca mata (2 Bidan), merasa tidak perlu karena selama menolong persalinan tidak pernah terkena infeksi (1 bidan), lupa karena langsung menolong kelahiran (1 Bidan). Hal ini yang menjadi pertimbangan peneliti untuk mengetahui secara lebih dalam mengapa tidak semua bidan desa melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal seperti yang sudah dilatihkan pada saat pelatihan APN.

Metode Penelitian
Jenis penelitian adalah penelitian observasional survey dengan pendekatan cross sectional yang dilakukan untuk menjelaskan hubungan dan pengaruh antara variabel independen meliputi pengetahuan, sikap, peralatan, motivasi, persepsi terhadap supervisi tim kabupaten dan variabel dependen prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal oleh bidan desa pasca pelatihan APN. Dalam penelitian ini alat ukur yang digunakan adalah kuesioner. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah bidan desa yang sudah mengikuti pelatihan APN sebanyak 69 orang dengan cara Proportional stratified sampling. Selain itu berdasarkan kriteria inklusi dan eksklusi. Kriteria inklusi yaitu bidan desa yang melaksanakan pelayanan pertolongan persalinan normal. Kriteria eksklusi adalah bidan desa yang menolak memberikan keterangan sesuai dengan tujuan penelitian, bukan pelatih APN. Variabel bivariat dianalisis dengan uji  korelasi Chi-square dengan metode Yate Correction  sedangkan untuk mengetahui pengaruh variabel multivariat dilakukan uji statistik regresi logistik
Hasil
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden  (n=69)
No
Karakteristik
F
%
1.        
Umur



a.    
Dewasa Muda (20-35 th)
52
75,4

b.    
Dewasa Penuh (> 36 th)
17
24,6
2.        
Pendidikan



a.
DI
4
5.8

b.
DIII/DIV
65
94,2
3.        
Masa Kerja




Baru (< 10 tahun)
41
59,4


Lama (> 10 tahun)
28
40,6


Total
69
100
Tabel 1 menerangkan bahwa dari 69 bidan desa pasca pelatihan APN diperoleh persentase umur responden dengan umur dewasa muda (20-35 tahun) sebesar 75,4% sedangkan yang berumur dewasa penuh (24,6%). Pendidikan merupakan tingkat pendidikan formal tertinggi yang dicapai oleh bidan desa. Persentase responden dengan pendidikan DIII/DIV kebidanan (94,2%) dan masih ada juga yang berpendidikan D1 Kebidanan (5,8%). Persentase responden dengan masa kerja yang paling tinggi ditunjukkan pada masa kerja baru (<10 tahun) yaitu 41 responden (59,4%). Sebagian besar responden yang paska pelatihan APN mempunyai masa kerja baru kurang dari 10 tahun lebih banyak dibandingkan responden dengan masa kerja lama lebih dari 10 tahun.
Analisis Univariat
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Variabel Pengetahuan Responden tentang Posedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
Pengetahuan
F
%
Baik
42
60,9
Cukup
27
39,1
Total
69
100
Tabel.2 menunjukkan bahwa persentase responden memiliki pengetahuan baik (60,9%) lebih tinggi dibandingkan persentase responden dengan pengetahuan cukup (39,9%).
Tabel.3 Distribusi Frekuensi Sikap Responden Dengan Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
Sikap
F
%
Baik
48
69,6
Cukup
21
30,4
Total
69
100
Tabel.3 menjelaskan bahwa sikap responden terhadap prosedur pencegahan infeksi sebagian besar mempunyai sikap yang baik (69,6%) lebih banyak dibandingkan dengan responden yang mempunyai sikap cukup (30,4%).
Tabel.4. Distribusi Frekuensi Motivasi Responden Dengan  Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
Motivasi
F
%
Baik
49
71,0
Cukup
20
29,0
Total
69
100
Tabel.4 menjelaskan bahwa motivasi responden dengan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi sebagian besar mempunyai motivasi baik (71,0%) lebih banyak dibandingkan dengan responden yang mempunyai motivasi cukup (29,0%).
Tabel.5. Distribusi Frekuensi Responden Terhadap Supervisi Dengan  Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
Supervisi
f
%
Baik
43
62,3
Cukup
26
37,7
Total
69
100
Tabel.5 menjelaskan bahwa persentase responden dengan persepsi supervisi baik (62,3%) lebih banyak dari pada responden dengan supervisi cukup (37,7%).
Tabel.6. Distribusi Frekuensi Responden berdasarkan Ketersediaan Peralatan Dalam Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal di Kabupaten Pati Tahun 2012
Ketersediaan Peralatan
f
%
Lengkap
48
69,6
Cukup
21
30,4
Total
69
100
Tabel.6 menunjukkan bahwa persentase responden dengan ketersediaan peralatan lengkap 69,6% lebih banyak dari pada persentase ketersediaan peralatan cukup 30,4%.



Tabel.7. Distribusi Frekuensi Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi
Pelaksanaa
f
%
Baik
41
59,4
Cukup
28
40,6
Total
69
100
Tabel.7 diatas menunjukkan bahwa sebagian besar responden telah melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal dalam kategori baik 59,4% dan yang melaksanakan prosedur dalam kategori cukup sebesar 40,6%.
Analisa Bivariat
Tabel.8. Tabulasi Silang Pengetahuan Responden dengan Pelaksanaan Pencegahan Infeksi Di Kabupaten Pati Tahun 2012
Pengetahuan
Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Persalinan Normal
Total
Baik
Cukup
Baik
32
(76,2%)
10
(23,8%)
42
(100,0%)
Cukup
9
(33,3%)
18
(66,7%)
27
(100,0%)
 ρ-value = 0.001
Tabe.8 menunjukkan bahwa presentase responden yang melakukan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan baik dan mempunyai pengetahuan baik (76,2%) lebih tinggi dari pada yang mempunyai pengetahuan cukup (23,8%). Hasil uji hipotesis yang dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square test diperoleh nilai Continuity correction dengan ρ-value = 0.001 (ρ ≤ 0.05) menunjukkan ada hubungan antara pengetahuan responde tentang pencegahan infeksi dengan pelaksanaan pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,426, ρ-value =0,001).
Tabel.9. Tabulasi Silang Sikap Responden dengan Pelaksanaan Pencegahan Infeksi Di Kabupaten Pati Tahun 2012

Sikap
Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Persalinan Normal
Total
Baik
Cukup
Baik
36
(75,0%)
12
(25,0%)
42
(100,0%)
Cukup

5
(23,8%)
16
(75,0%)
27
(100,0%)
 ρ-value = 0.0001
Tabel.9 menunjukkan bahwa persentase responden yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan baik dan mempunyai sikap baik sebesar (75,0%) lebih tinggi dari pada yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan sikap yang cukup (25,0%). Hasil uji hipotesis yang dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square test diperoleh nilai Continuity correction dengan ρ-value = 0.0001 (ρ-value ≤ 0.05) menunjukkan ada hubungan antara sikap responden tentang pencegahan infeksi dengan pelaksanaan pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,480, ρ-value =0,0001).
Tabel 10. Tabulasi Silang Motivasi Responden dengan Pelaksanaan Pencegahan Infeksi Di Kabupaten Pati Tahun 2012

Sikap
Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Persalinan Normal
Total
Baik
Cukup
Baik
35
(71,4%)
14
(28,6%)
49
(100,0%)
Cukup

6
(30,0%)
17
(70,0%)
20
 (100,0%)
Tabel 10 menunjukkan bahwa prosentase responden yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan baik dan mempunyai motivasi baik sebesar (71,4%) lebih tinggi dari pada yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan motivasi cukup (28,6%). Hasil uji hipotesis yang dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square test diperoleh nilai Continuity correction dengan ρ-value=0.004 (ρ-value ≤ 0.05)  menunjukkan ada hubungan antara motivasi responden tentang pencegahan infeksi dengan pelaksanaan pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,383, ρ-value =0,004).
Tabel.11. Tabulasi Silang Persepsi Terhadap Supervisi dengan Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi Di Kabupaten Pati Tahun 2012

Persepsi terhadap supervisi
Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Persalinan Normal
Total
Baik
Cukup
Baik
30
(69,8%)
13
(30,2%)
43
(100,0%)
Cukup

11
(42,3%)
15
(57,7%)
26
(100,0%)

Tabel 11 menunjukkan bahwa prosentase responden yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan baik dan mempunyai persepsi terhadap supervisi baik sebesar (68,8%) lebih tinggi dari pada yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan persepsi terhadap supervisi yang cukup (30,2%). Hasil uji hipotesis yang dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square test diperoleh nilai Continuity correction dengan ρ-value=0.046 (ρ-value ≤ 0.05) menunjukkan ada hubungan antara motivasi responden tentang pencegahan infeksi dengan pelaksanaan pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,271, ρ-value =0,046).
Tabel 12. Tabulasi Silang Ketersediaan Peralatan dengan Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi Di Kabupaten Pati Tahun 2012

Peralatan
Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Persalinan Normal
Total
Baik
Cukup
Lengkap
34
(70,8%)
14
(29,2%)
48
(100,0%)
Cukup

7
 (33,3%)
14
(66,7%)
21
(100,0%)
ρ-value = 0.008
Tabel 12 menunjukkan bahwa prosentase responden yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan baik dan mempunyai peralatan lengkap sebesar (70,8%) lebih banyak dari pada yang melaksanakan prosedur pencegahan infeksi pada persalinan normal dengan peralatan cukup (22,2%). Hasil uji hipotesis yang dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square test diperoleh nilai Continuity correction dengan ρ-value = 0.008 (ρ-value ≤ 0.05) menunjukkan ada hubungan antara ketersediaan peralatan pencegahan infeksi dengan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,351, ρ-value =0,008).
Tabel 4.21. Hasil Uji Hubungan Variabel Bebas dengan Variabel Terikat
Variabel Bebas
Variabel Terikat
R
ρ
Pengetahuan
Pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normaal
0,426
0,001
Sikap
0,480
0,0001
Motivasi
0,383
0,004
Persepsi terhadap supervisi

0,271
0,046
Peralatan
0,351
0,008
 Ρ-Value < 0,05
Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa variabel pengetahuan, sikap, motivasi, persepsi terhadap supervisi, dan peralatan mempunyai hubungan paling kuat adalah sikap dengan r=0,480 kemudian variabel pengetahuan dengan r=0,426.
Pembahasan
Pengetahuan merupakan akumulasi dari hasil proses pendidikan baik yang diperoleh secara formal maupun non formal yang memberi kontribusi pada seseorang di dalam pemecahan masalah, daya cipta, termasuk dalam melakukan atau menyelesaikan pekerjaan, dengan pengetahuan luas seorang individu mampu melaksanakan tugasnya dengan baik, sehingga seseorang berperilaku sesuai keyakinan tersebut.5  Sikap sebagai kemampuan internal sangat berperan dalam pengambilan tindakan, lebih-lebih jika terbuka beberapa peluang untuk bertindak, sehingga orang yang memiliki sikap jelas akan mampu memilih diantara beberapa kemungkinan1. Motivasi adalah dorongan dalam diri yang tercermin dalam perilaku. Timbulnya dorongan itu disebabkan oleh adanya insentif (rangsangan), atau stimulus yang harus diraih untuk memenuhi kebutuhannya, suatu kondisi yang berpengaruh untuk membangkitkan, mengarahkan dan memelihara perilaku yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan.6 Persepsi berperan dalam penerimaan rangsangan, mengaturnya, dan menterjemahkan atau menginterpretasikan rangsangan yang sudah  teratur untuk mempengaruhi perilaku dan membentuk sikap dan akan memacu karyawan atau bawahan untuk berprestasi. Untuk meningkatkan kepatuhan terhadap standar sehingga pelayanan kesehatan yang bermutu tercapai, maka peralatan harus sesuai baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya7. Fasilitas juga termasuk lingkungan, ruangan dan suasana di tempat kerja. Lingkungan yang tidak bersih, bau disekitar yang tidak enak, ukuran ruangan yang terlalu kecil, sarana (alat) tidak tertata rapi, penerangan ruangan yang kurang dan terlalu bising akan mempengaruhi seseorang saat melakukan pekerjaan. Keberhasilan suatu pekerjaan juga didukung oleh fasilitas yang memadai8.
Hasil dari uji regresi logistik yang dilakukan variabel pengetahuan, sikap, motivasi, persepsi terhadap supervisi, dan peralatan mempunyai hubungan paling kuat adalah sikap dengan r=0,480 kemudian variabel pengetahuan dengan r=0,426.
Simpulan
Persentase umur responden dengan umur dewasa muda (20-35 tahun) sebesar 75,4% sedangkan yang berumur dewasa penuh (24,6%). Persentase responden dengan pendidikan DIII/DIV kebidanan (94,2%) dan masih ada juga yang berpendidikan D1 Kebidanan (5,8%). Persentase responden dengan masa kerja yang paling tinggi ditunjukkan pada masa kerja baru (<10 tahun) yaitu 41 responden (59,4%). Sebagian besar responden yang paska pelatihan APN mempunyai masa kerja baru kurang dari 10 tahun lebih banyak dibandingkan responden dengan masa kerja lama lebih dari 10 tahun.
Pengetahuan responden dengan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal mempunyai hubungan yang signifikan (r=0,426, ρ-value =0,001). Sikap responden dengan prosedur pencegahan infeksi dan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal mempunyai hubungan signifikan (r=0,480, ρ-value=0,0001). Motivasi responden terhadap prosedur pencegahan infeksi dan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,383, ρ-value =0,004). Persepsi supervisi responden berhubungan dengan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal mempunyai hubungan (r=0,271, ρ-value =0,046). Peralatan yang dimiliki responden terhadap prosedur pencegahan infeksi dan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi pada pertolongan persalinan normal (r=0,351, ρ-value =0,008).
Dari hasil analisis regresi logistik pada variabel penelitian dapat dilihat bahwa variabel pengetahuan, sikap, motivasi, persepsi terhadap supervisi, dan peralatan dengan pelaksanaan prosedur pencegahan infeksi memiliki nilai (ρ value ≤ 0.05) yang berarti secara statistik variabel tersebut memiliki hubungan secara bersama dengan variabel terikat.

Daftar Pustaka
1.      Anzwar, S. Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. Edisi II, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 2005

2.      Arikunto. S. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Edisi Revisi V, PT Rineka Cipta, Jakarta, 2006

3.      Asrina. Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Infeksi pada Pertolongan Persalinan Normal oleh Bidan Desa Paska Pelatihan APN di Kabupaten Banjarnegara. Tesis MIKM Undip Semarang, 2008

4.      Azwar, A. Pengantar Administrasi Kesehatan. Binarupa Aksara, Jakarta, 1996

5.      Budiarto, E. Biostatistik untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. EGC, Jakarta, 2002

6.      Dapkes RI. 2008.http://www. Analisis Pelayanan KIA Jawa Tengah.co.id/ diakses tanggal 20 Januari 1012. 

7.      Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor:1464/Menkes/PER/X/2010. Depkes RI, 2010

8.      Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 369/Menkes/SK/III/2007. Depkes RI, 2007

9.      Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan No.572/Menkes/per/VI/1996. Depkes RI, Jakarta.1996

10.  Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Rencana Strategis Nasional Making Pregnancy Safer (MPS) di Indonesia. Depkes RI, Jakarta, 2001

11.  Depkes RI. Puslitbangkes Profil Kesehatan Nasional. Jakarta, 2010

12.  Dinkes Kab Pati. Profil Kesehatan Kabupaten Pati. Pati 2011

13.  Dinkes Propinsi Jawa Tengah. Profil Kesehatan Propinsi Jawa Tengah. Semarang. 2011

14.  Gibson, JK, et al. Perilaku Struktur, Proses. Jilid I, Edisi kedelapan, Adiami N (Alih Bahasa). Bina Rupa Aksara, Jakarta, 2006

15.  Kuntoro. H. Metode Statistik, Pustaka Melati, Surabaya, 2007

16.  Notoatmodjo, S. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2005

17.  Sugiono. Statitik untuk Kesehatan. CV ALFABETA, Bandung, 2005

18.  Tinuk Istiarti. Menanti Buah Hati. Media Pressindo, Yogyakarta, 2000